Zona target

Zona target adalah kesepakatan di mana dua atau lebih negara setuju untuk menjaga nilai tukar antara mata uang mereka dalam kisaran tertentu. Artinya, ini menunjuk pada stabilitas nilai tukar.

Dengan kata lain, zona target adalah perjanjian yang memungkinkan pasangan (atau kelompok) mata uang untuk diperdagangkan pada harga yang akan bertahan tanpa banyak variabilitas.

Jenis sistem ini tidak kaku seperti nilai tukar tetap. Namun, hal itu membutuhkan komitmen yang lebih besar dari pihak otoritas moneter dibandingkan dengan nilai tukar yang fleksibel.

Karakteristik daerah sasaran

Ciri-ciri daerah sasaran antara lain:

  • Hal ini memungkinkan menawarkan kepastian yang lebih besar untuk agen ekonomi. Dengan kata lain, risiko nilai tukar berkurang, sehingga eksportir dan importir dapat memperkirakan hasil usahanya dengan margin keamanan yang lebih besar.
  • Mengingat poin sebelumnya, zona target memungkinkan untuk mendorong perdagangan antara negara-negara peserta.
  • Perjanjian dapat tunduk pada tingkat fleksibilitas yang berbeda, memungkinkan variasi, misalnya, 1% atau 3% di atas dan di bawah tingkat nilai tukar.
  • Untuk menjaga nilai tukar dalam kisaran target, otoritas moneter melakukan intervensi. Ini, melalui instrumennya yang berbeda, seperti pembelian langsung atau penjualan mata uang atau repo.

Contoh zona target

Contoh target area dapat diterapkan di Uni Eropa (EU) melalui Exchange Rate Mechanism (ERM). Ini menawarkan kerangka kerja untuk mengelola harga euro dalam kaitannya dengan mata uang negara yang bukan milik zona euro, tetapi milik Komunitas Eropa.

Saat ini, ERM hanya mencakup mata uang Denmark. Dengan demikian, krone Denmark bergabung dengan ERM II pada 1 Januari 1999, berkomitmen untuk mempertahankan nilai tukar 7,46038 kroner per euro. Ini, dengan pita fluktuasi sempit ± 2,25%.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *