Variabel statistik

Variabel statistik adalah karakteristik sampel atau populasi data yang dapat mengambil nilai yang berbeda.

Ketika kita berbicara tentang variabel statistik, kita berbicara tentang kualitas yang umumnya berbentuk numerik. Misalnya, tinggi Juan adalah 180 sentimeter. Variabel statistik adalah tinggi dan diukur dalam sentimeter.

Kita juga dapat, misalnya, mengatakan bahwa laba sebuah perusahaan telah menjadi $ 22.300 tahun lalu. Dalam hal ini, variabelnya adalah laba dan diukur dalam dolar. Kedua variabel tersebut bertipe kuantitatif (dinyatakan dengan angka)

Tentu saja, tidak semua variabel statistik adalah sama dan, tentu saja, tidak semua dapat (pada prinsipnya) dinyatakan sebagai angka. Jadi, variabel lain yang bisa kita temukan adalah warna mata seseorang. Misalnya, Juan memiliki mata hijau dan Andrés memiliki mata biru. Variabelnya adalah warna mata dan itu akan menjadi variabel kualitatif. Artinya, tidak dinyatakan dengan angka.

Jenis variabel statistik

Meskipun ada puluhan jenis variabel statistik, sebagai aturan umum kita dapat menemukan dua jenis variabel:

  • Variabel kuantitatif: Mereka adalah variabel yang dinyatakan secara numerik.
    • Variabel kontinu: Mereka mengambil nilai nilai tak terbatas antara interval data. Waktu yang diperlukan seorang pelari untuk menyelesaikan lari 100 meter.
    • Variabel diskrit: Mereka mengambil nilai nilai yang terbatas antara interval data. Jumlah es krim yang terjual.
  • Variabel kualitatif: Mereka adalah variabel yang diekspresikan, sebagai aturan umum, dalam kata-kata.
    • Variabel ordinal: Ini mengungkapkan tingkat dan urutan yang berbeda.
    • Variabel nominal: Ini mengungkapkan nama yang dibedakan dengan jelas. Misalnya, warna mata bisa biru, hitam, coklat, hijau, dll.

Selain itu, masing-masing variabel ini dapat memiliki lebih banyak subtipe, karena kami memiliki variabel ekonomi, kategoris, dikotomis, dependen, independen, dan kardinal. Artinya, seperti yang telah kami katakan, banyak jenis variabel statistik. Misalnya, kita dapat memiliki variabel statistik kuantitatif, diskrit, dan dependen.

Selain itu, kita juga harus mengklarifikasi bahwa fakta bahwa variabel kualitatif dinyatakan dengan nama tidak berarti bahwa mereka tidak dapat menjadi bagian dari model matematika. Jadi kita bisa membuat variabel kuantitatif dari variabel kualitatif. Misalnya, untuk warna mata, kita dapat memberi nilai 1 jika Anda memiliki mata biru, 2 jika Anda memiliki mata hijau, dan 3 jika Anda memiliki mata cokelat. Atau, dalam kasus lain, kita juga dapat mengonversi variabel dikotomis yang menunjukkan YA atau TIDAK, menjadi 1 atau 0.

Contoh variabel statistik

Berikut adalah contoh dari masing-masing jenis variabel statistik:

Contoh variabel kuantitatif

Contoh variabel kuantitatif adalah jam kerja seorang karyawan sepanjang minggu. Contoh lain adalah jumlah kilometer yang dilakukan pengendara sepeda profesional sepanjang musim.

Contoh variabel kontinu

Variabel kontinu adalah variabel yang mengambil nilai tak hingga dalam suatu interval seperti waktu yang dibutuhkan seorang pelari untuk menempuh jarak 100 meter. Satu contoh lagi mungkin berat sebungkus spageti.

Contoh variabel diskrit

Kita bisa menyebutkan jumlah es krim yang dijual di toko es krim atau jumlah kelas yang diajarkan oleh seorang guru sepanjang tahun ajaran.

Contoh variabel kualitatif

Mereka yang menghadiri konser yang memiliki tiket yang dibedakan berdasarkan area di mana mereka berada sebagai trek, tribun atau area VIP akan menjadi variabel kualitatif.

Contoh variabel ordinal

Hasil yang diperoleh oleh pembalap yang berbeda dalam balapan mobil Formula 1 akan menjadi variabel ordinal. Contoh lain adalah penilaian yang diberikan oleh juri kejuaraan senam ritmik.

Contoh variabel nominal

Warna mata seseorang, biru, coklat atau hijau, adalah contoh dari tipe variabel ini. Satu contoh lagi adalah status perkawinan atau jenis kelamin seseorang.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *