Trading Beberapa Kerangka Waktu di FX

Sebagian besar pedagang teknis di pasar valuta asing, apakah mereka pemula atau profesional berpengalaman, telah menemukan konsep analisis kerangka waktu ganda dalam pendidikan pasar mereka. Namun, cara membaca grafik dan mengembangkan strategi yang beralasan ini sering kali merupakan analisis tingkat pertama yang dilupakan ketika seorang pedagang mengejar keunggulan pasar.

Dalam mengkhususkan diri sebagai pedagang harian, pedagang momentum, pedagang breakout atau pedagang risiko acara, di antara gaya lainnya, banyak pelaku pasar melupakan tren yang lebih besar, melewatkan level support dan resistance yang jelas dan mengabaikan level entry dan stop dengan probabilitas tinggi. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu analisis kerangka waktu ganda dan bagaimana memilih berbagai periode dan bagaimana menggabungkan semuanya.

Apa itu Analisis Kerangka Waktu Berganda?

Analisis beberapa kerangka waktu melibatkan pemantauan pasangan mata uang yang sama di berbagai frekuensi (atau kompresi waktu). Meskipun tidak ada batasan nyata mengenai berapa banyak frekuensi yang dapat dipantau atau yang spesifik mana yang harus dipilih, ada pedoman umum yang akan diikuti oleh sebagian besar praktisi.

Biasanya, menggunakan tiga periode berbeda memberikan pembacaan yang cukup luas di pasar, sementara menggunakan lebih sedikit dari ini dapat mengakibatkan hilangnya data yang cukup besar, dan menggunakan lebih banyak biasanya memberikan analisis yang berlebihan. Saat memilih tiga frekuensi waktu, strategi sederhana bisa mengikuti “aturan empat”. Ini berarti bahwa periode jangka menengah pertama-tama harus ditentukan dan itu harus mewakili standar berapa lama rata-rata perdagangan diadakan. Dari sana, kerangka waktu jangka pendek harus dipilih dan setidaknya seperempat periode antara (misalnya, grafik 15 menit untuk jangka waktu pendek dan grafik 60 menit untuk waktu menengah atau menengah. bingkai). Melalui perhitungan yang sama, kerangka waktu jangka panjang harus setidaknya empat kali lebih besar dari jangka waktu menengah (jadi, sesuai dengan contoh sebelumnya, grafik 240 menit atau empat jam akan melengkapi tiga frekuensi waktu).

Sangat penting untuk memilih kerangka waktu yang tepat ketika memilih rentang dari tiga periode. Jelas, seorang pedagang jangka panjang yang memegang posisi selama berbulan-bulan akan menemukan sedikit kegunaan untuk kombinasi 15 menit, 60 menit dan 240 menit. Pada saat yang sama, seorang pedagang harian yang memegang posisi selama berjam-jam dan jarang lebih dari satu hari akan menemukan sedikit keuntungan dalam pengaturan harian, mingguan dan bulanan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa pedagang jangka panjang tidak akan mendapat manfaat dari mengawasi grafik 240 menit atau pedagang jangka pendek dari menyimpan grafik harian dalam repertoar, tetapi ini harus datang pada ekstrem daripada jangkar seluruh rentang.

Kerangka Waktu Jangka Panjang

Dilengkapi dengan dasar untuk menjelaskan beberapa analisis kerangka waktu, sekarang saatnya untuk menerapkannya ke pasar forex. Dengan metode mempelajari grafik ini, umumnya merupakan kebijakan terbaik untuk memulai dengan kerangka waktu jangka panjang dan turun ke frekuensi yang lebih terperinci. Dengan melihat kerangka waktu jangka panjang, tren dominan terbentuk. Yang terbaik adalah mengingat pepatah yang paling sering digunakan dalam perdagangan untuk frekuensi ini: “Tren adalah teman Anda.”

Posisi tidak boleh dieksekusi pada grafik sudut lebar ini, tetapi perdagangan yang diambil harus dalam arah yang sama dengan arah tren frekuensi ini. Ini tidak berarti bahwa perdagangan tidak dapat dilakukan melawan tren yang lebih besar, tetapi perdagangan yang kemungkinan besar akan memiliki probabilitas keberhasilan yang lebih rendah dan target keuntungan harus lebih kecil daripada jika mengarah ke arah tren keseluruhan.

Di pasar mata uang, ketika kerangka waktu jangka panjang memiliki periodisitas harian, mingguan atau bulanan, fundamental cenderung memiliki dampak signifikan pada arah. Oleh karena itu, seorang trader harus memantau tren ekonomi utama saat mengikuti tren umum pada kerangka waktu ini. Apakah perhatian ekonomi utama adalah defisit transaksi berjalan, belanja konsumen, investasi bisnis atau sejumlah pengaruh lainnya, perkembangan ini harus dipantau untuk lebih memahami arah tindakan harga. Pada saat yang sama, dinamika tersebut cenderung jarang berubah, seperti halnya tren harga pada kerangka waktu ini, sehingga hanya perlu diperiksa sesekali.

Pertimbangan lain untuk kerangka waktu yang lebih tinggi dalam kisaran ini adalah tingkat suku bunga. Sebagian merupakan cerminan dari kesehatan ekonomi, suku bunga merupakan komponen dasar dalam menentukan harga nilai tukar. Dalam sebagian besar keadaan, modal akan mengalir ke mata uang dengan tingkat yang lebih tinggi dalam pasangan karena ini setara dengan pengembalian investasi yang lebih besar.

Kerangka Waktu Jangka Menengah

Meningkatkan perincian grafik yang sama ke jangka waktu menengah, pergerakan yang lebih kecil dalam tren yang lebih luas menjadi terlihat. Ini adalah frekuensi yang paling serbaguna dari tiga frekuensi karena pengertian kerangka waktu jangka pendek dan jangka panjang dapat diperoleh dari level ini. Seperti yang kami katakan di atas, periode penahanan yang diharapkan untuk perdagangan rata-rata harus menentukan jangkar ini untuk rentang kerangka waktu. Faktanya, level ini harus menjadi grafik yang paling sering diikuti saat merencanakan perdagangan saat perdagangan aktif dan saat posisinya mendekati target laba atau stop loss.

Kerangka Waktu Jangka Pendek

Akhirnya, perdagangan harus dieksekusi pada kerangka waktu jangka pendek. Karena fluktuasi yang lebih kecil dalam aksi harga menjadi lebih jelas, seorang pedagang lebih mampu memilih entri yang menarik untuk posisi yang arahnya telah ditentukan oleh grafik frekuensi yang lebih tinggi.

Pertimbangan lain untuk periode ini adalah bahwa fundamental sekali lagi memiliki pengaruh besar terhadap aksi harga di grafik ini, meskipun dengan cara yang sangat berbeda dari yang mereka lakukan untuk kerangka waktu yang lebih tinggi. Tren fundamental tidak lagi terlihat saat grafik berada di bawah frekuensi empat jam. Sebaliknya, kerangka waktu jangka pendek akan merespons dengan peningkatan volatilitas terhadap indikator-indikator yang disebut pergerakan pasar. Semakin terperinci kerangka waktu yang lebih rendah ini, semakin besar reaksi terhadap indikator ekonomi. Seringkali, gerakan tajam ini berlangsung untuk waktu yang sangat singkat dan, dengan demikian, kadang-kadang digambarkan sebagai kebisingan. Namun, seorang pedagang akan sering menghindari mengambil perdagangan yang buruk pada ketidakseimbangan sementara ini karena mereka memantau perkembangan kerangka waktu lainnya.

Menyatukan Semuanya

Ketika ketiga kerangka waktu digabungkan untuk mengevaluasi pasangan mata uang, seorang pedagang akan dengan mudah meningkatkan peluang keberhasilan untuk suatu perdagangan, terlepas dari aturan lain yang diterapkan untuk suatu strategi. Melakukan analisis top-down mendorong perdagangan dengan tren yang lebih besar. Ini saja menurunkan risiko karena ada kemungkinan lebih tinggi bahwa aksi harga pada akhirnya akan berlanjut pada tren yang lebih panjang. Menerapkan teori ini, tingkat kepercayaan dalam perdagangan harus diukur dengan bagaimana kerangka waktu berbaris.

Misalnya, jika tren yang lebih besar mengarah ke atas tetapi tren jangka menengah dan pendek mengarah lebih rendah, posisi short yang hati-hati harus diambil dengan target dan stop profit yang wajar. Sebagai alternatif, seorang pedagang dapat menunggu sampai gelombang bearish berjalan dengan sendirinya pada grafik frekuensi yang lebih rendah dan melihat untuk mengambil posisi beli pada level yang baik ketika tiga kerangka waktu berbaris sekali lagi.

Manfaat jelas lainnya dari menggabungkan beberapa kerangka waktu ke dalam menganalisis perdagangan adalah kemampuan untuk mengidentifikasi pembacaan support dan resistance serta level masuk dan keluar yang kuat. Peluang sukses perdagangan meningkat ketika diikuti pada grafik jangka pendek karena kemampuan pedagang untuk menghindari harga masuk yang buruk, pemberhentian yang tidak tepat, dan/atau target yang tidak masuk akal.

Contoh

Untuk menerapkan teori ini, kami akan menganalisis EUR/USD.

Gambar 1: Frekuensi bulanan dalam jangka waktu jangka panjang (10 tahun).

Gambar oleh Sabrina Jiang © Investopedia 2021

Pada Gambar 1, frekuensi bulanan dipilih untuk jangka waktu jangka panjang. Jelas dari grafik ini bahwa EUR/USD telah berada dalam tren naik selama beberapa tahun. Lebih tepatnya, pasangan ini telah membentuk garis tren naik yang agak konsisten dari ayunan rendah di akhir tahun 2005. Selama beberapa bulan, spot menarik diri dari garis tren ini.

Gambar 2: Frekuensi harian selama jangka waktu menengah (satu tahun).

Gambar oleh Sabrina Jiang © Investopedia 2021

Pindah ke jangka waktu menengah, tren naik umum yang terlihat di grafik bulanan masih dapat diidentifikasi. Namun, sekarang terbukti bahwa harga spot telah menembus garis tren naik yang berbeda, namun penting, pada periode ini dan koreksi kembali ke tren yang lebih besar mungkin sedang berlangsung. Mempertimbangkan hal ini, perdagangan dapat disempurnakan. Untuk peluang untung terbaik, posisi beli hanya boleh dipertimbangkan saat harga menarik kembali ke garis tren pada kerangka waktu jangka panjang. Perdagangan lain yang mungkin dilakukan adalah mempersingkat penembusan garis tren jangka menengah ini dan menetapkan target laba di atas level teknis grafik bulanan.

Gambar 3: Frekuensi jangka pendek (empat jam) dalam jangka waktu yang lebih pendek (40 hari).

Gambar oleh Sabrina Jiang © Investopedia 2021

Bergantung pada arah mana yang kita ambil dari grafik periode yang lebih tinggi, kerangka waktu yang lebih rendah dapat membuat entri bingkai yang lebih baik untuk jangka pendek atau memantau penurunan menuju garis tren utama. Pada grafik empat jam yang ditunjukkan pada Gambar 3, level support di 1,4525 baru saja jatuh. Seringkali, dukungan sebelumnya berubah menjadi resistensi baru (dan sebaliknya) sehingga pesanan masuk batas pendek dapat diatur tepat di bawah level teknis ini dan pemberhentian dapat ditempatkan di atas 1,4750 untuk memastikan integritas perdagangan harus bergerak naik untuk menguji yang baru, pendek -Tren penurunan jangka panjang.

Garis bawah

Menggunakan beberapa analisis kerangka waktu dapat secara drastis meningkatkan peluang membuat perdagangan yang sukses. Sayangnya, banyak pedagang mengabaikan kegunaan teknik ini begitu mereka mulai menemukan ceruk khusus. Seperti yang telah kami tunjukkan dalam artikel ini, mungkin sudah saatnya bagi banyak pedagang pemula untuk meninjau kembali metode ini karena ini adalah cara sederhana untuk memastikan bahwa posisi mendapat manfaat dari arah tren yang mendasarinya.

DISCLAIMER:

  • Trading forex berisiko tinggi.
  • Tanggung jawab dan segala keputusan ada pada Anda sendiri. Informasi disajikan sebaik mungkin, namun tidak menjamin 100% keakurasian.
  • Kami tidak menjamin kualitas materi promosi oleh pihak ketiga berupa iklan berbayar, banner, dll.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *