Pertukaran paritas

Nilai tukar, atau paritas mata uang, adalah hubungan antara dua mata uang dari negara yang berbeda. Agar ada daya beli yang sama, paritas pertukaran menetapkan hubungan mata uang antara dua negara sehingga kekuatan ini sama.

Paritas pertukaran, dalam pengertian ini, adalah situasi di mana dua mata uang dengan nilai yang berbeda menghadirkan hubungan yang adil dalam hal daya beli. Artinya, ini menunjukkan rasio uang yang diperlukan dalam mata uang tertentu, untuk mempertahankan daya beli yang sama dari mata uang yang berbeda. Dengan kata lain, berapa banyak koin dari satu mata uang harus diserahkan untuk mendapatkan satu unit mata uang lainnya.

Penyesuaian mata uang dapat dilakukan melalui kebijakan ekonomi atau, sebaliknya, melalui hukum penawaran dan permintaan, di pasar.

Nilai tukar juga dapat merujuk pada situasi di mana dua mata uang diperdagangkan satu untuk satu. Misalnya, euro dan dolar akan berada pada nilai tukar pada saat untuk setiap euro kita menerima satu dolar dan sebaliknya.

Nilai paritas pertukaran

Di antara jenis paritas pertukaran, berikut ini harus disorot:

  • Paritas tetap: Paritas tetap adalah satu di mana nilai mata uang tetap tidak berubah dari waktu ke waktu, dalam kaitannya dengan mata uang referensi lain.
  • Paritas mengambang: Paritas mengambang mengacu pada situasi di mana nilai mata uang, sehubungan dengan yang lain, berfluktuasi dari waktu ke waktu. Fluktuasi ini dapat dimotivasi oleh hukum penawaran dan permintaan, atau intervensi publik.

Meskipun kontrol negara, paritas mengambang adalah yang paling umum di semua negara.

Pengaruh suku bunga

Suku bunga adalah alat utama kebijakan ekonomi untuk mengendalikan, dengan cara tertentu, inflasi suatu negara.

Artinya, melalui pengelolaan suku bunga, nilai mata uang di negara tersebut dapat berfluktuasi dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, nilai tukar akan dipengaruhi oleh keputusan yang diambil oleh negara yang berbeda.

Menghadapi kenaikan suku bunga, inflasi terkendali, sehingga nilai mata uang diperkuat dan tidak kehilangan nilainya seiring waktu. Sebaliknya, jika terjadi penurunan suku bunga maka inflasi mulai meningkat, sehingga nilai mata uang menurun dan melemah.

Hitung nilai tukar

Menghitung nilai tukar dapat dilakukan dengan dua cara berbeda. Namun, kita harus tahu, pertama-tama, apa yang disebut “tingkat konversi”.

Untuk melakukan ini, cukup pergi ke pasar forex, dan ketahui harga pasangan mata uang yang ingin kita ubah.

Mari kita bayangkan bahwa kita ingin menukar dolar dengan euro. Untuk melakukan ini, kita harus mengakses harga, dan mengetahui berapa dolar yang dibayarkan untuk setiap euro yang ingin kita peroleh. Dalam hal ini, melihat kutipannya.

Mari kita lihat dengan contoh praktis.

Di satu sisi, jika kita ingin tahu berapa banyak dolar yang akan saya miliki ketika mengubahnya ke euro, dengan mempertimbangkan bahwa tingkat konversi adalah 0,9 dan bahwa kita memiliki 10 dolar, cukup dengan menerapkan rumus berikut:

X = Y x Z

Di mana:

  • X = Euro.
  • Y = Dolar.
  • Z = Tingkat konversi.

Dengan cara ini, ketika menghitungnya, kami memperoleh yang berikut:

X = 10 x 0,9

Artinya, dengan memberikan 10 dolar, kita akan mendapatkan 9 euro.

Di sisi lain, kita juga dapat menghitungnya dengan rumus berikut:

Y = X / Z

Di mana:

  • X = Euro.
  • Y = Dolar.
  • Z = Tingkat konversi.

Dengan cara ini, ketika menghitungnya, kami memperoleh yang berikut:

10 = X / 0,9

Setelah perhitungannya, kami memperoleh bahwa, memang, kami akan mendapatkan 9 euro untuk pengiriman 10 dolar.

Leave a Comment