Perdagangan Carry Mata Uang 101

Apakah Anda berinvestasi dalam saham, obligasi, komoditas atau mata uang, kemungkinan besar Anda pernah mendengar tentang carry trade. Strategi ini telah menghasilkan pengembalian rata-rata yang positif sejak tahun 1980-an, tetapi hanya dalam dekade terakhir ini menjadi populer di kalangan investor dan pedagang individu.

Untuk bagian yang lebih baik dari 10 tahun terakhir, carry trade adalah perdagangan satu arah yang mengarah ke utara tanpa retracement besar. Namun, pada tahun 2008, pedagang carry mengetahui bahwa gravitasi selalu mendapatkan kembali kendali saat perdagangan runtuh, menghapus kenaikan senilai tujuh tahun dalam tiga bulan.

Namun, keuntungan yang dihasilkan antara tahun 2000-2007 membuat banyak pedagang valas berharap bahwa carry trade suatu hari nanti akan kembali. Bagi Anda yang masih bingung dengan apa itu carry trade dan mengapa histeria seputar perdagangan telah meluas melampaui pasar mata uang, selamat datang di Carry Trades 101. Kami akan mengeksplorasi bagaimana carry trade terstruktur, kapan berfungsi dan tidak. ‘t dan berbagai cara investor jangka pendek dan jangka panjang dapat menerapkan strategi.

Takeaways Kunci

  • Perdagangan membawa mata uang adalah strategi yang melibatkan pinjaman dari mata uang dengan suku bunga rendah dan untuk mendanai pembelian mata uang yang memberikan suku bunga.
  • Seorang pedagang yang menggunakan strategi ini mencoba untuk menangkap perbedaan antara tarif, yang bisa sangat besar tergantung pada jumlah leverage yang digunakan.
  • Carry trade adalah salah satu strategi trading paling populer di pasar forex.
  • Namun, carry trade bisa berisiko karena sering kali sangat leverage dan terlalu ramai.

Membawa Perdagangan

Carry trade adalah salah satu strategi trading paling populer di pasar mata uang. Secara mekanis, melakukan carry trade melibatkan tidak lebih dari membeli mata uang berimbal hasil tinggi dan mendanainya dengan mata uang berimbal hasil rendah, mirip dengan pepatah “beli rendah, jual tinggi.”

Carry trade yang paling populer melibatkan pembelian pasangan mata uang seperti dolar Australia/yen Jepang dan dolar Selandia Baru/yen Jepang karena spread suku bunga dari pasangan mata uang ini sangat tinggi. Langkah pertama dalam menyusun carry trade adalah mencari tahu mata uang mana yang menawarkan hasil tinggi dan mana yang menawarkan hasil rendah.

Suku bunga untuk mata uang paling likuid di dunia diperbarui secara berkala di FXStreet.

Dengan mempertimbangkan suku bunga ini, Anda dapat mencampur dan mencocokkan mata uang dengan hasil tertinggi dan terendah. Suku bunga dapat diubah kapan saja sehingga pedagang valas harus tetap mengikuti tarif ini dengan mengunjungi situs web bank sentral masing-masing.

Karena Selandia Baru dan Australia memiliki hasil tertinggi dalam daftar kami sementara Jepang memiliki yang terendah, tidak mengherankan bahwa AUD/JPY adalah anak poster dari perdagangan carry. Mata uang diperdagangkan berpasangan sehingga yang perlu dilakukan investor untuk melakukan carry trade adalah membeli NZD/JPY atau AUD/JPY melalui platform trading forex dengan broker forex.

Biaya pinjaman yen Jepang yang rendah adalah atribut unik yang juga telah dikapitalisasi oleh pedagang ekuitas dan komoditas di seluruh dunia. Selama dekade terakhir, investor di pasar lain telah mulai memakai versi carry trade mereka sendiri dengan menyingkat yen dan membeli saham AS atau China, misalnya. Ini pernah memicu gelembung spekulatif besar di kedua pasar dan merupakan alasan mengapa ada korelasi kuat antara carry trade dan saham.

Mekanisme Menghasilkan Bunga

Salah satu landasan dari strategi carry trade adalah kemampuan untuk mendapatkan bunga. Pendapatan diperoleh setiap hari untuk long carry trade dengan triple rollover yang diberikan pada hari Rabu untuk memperhitungkan roll hari Sabtu dan Minggu.

Secara kasar, bunga harian dihitung dengan cara berikut:

Bunga Harian = Mata Uang Panjang IR − Mata Uang Pendek IR 3 6 5 Hari × NV dimana: IR = tingkat bunga NV = nilai nosional begin{aligned} &text{Bunga Harian} = frac { text{IR}_ teks{Mata Uang Panjang} – text{IR}_text{Mata Uang Pendek} }{ 365 text{ Hari} } times text{NV} \ &textbf{where:} \ &text{IR } = text{suku bunga} \ &text{NV} = text{nilai nosional} \ end{aligned} ​Bunga Harian=365 HariIRLMata Uang Panjang​−IRMata Uang Pendek​​×NVdi mana:IR=suku bungaNV = nilai nosional​

Misalnya, dengan menggunakan 1 lot AUD/JPY yang memiliki nilai nominal $100.000, kami menghitung bunga dengan cara berikut:

. 0 4 5 0 0 . 0 0 1 3 6 5 × $ 1 0 0 , 0 0 0 ≅ $ 1 2 per hari begin{aligned} &frac { .0450 – 0.001 }{ 365 } times $100.000 cong $12 text{ per hari} \ end{selaras} ​365.0450−0.001​×$100.000≅$12 per hari​

Jumlahnya tidak akan persis $12 karena bank akan menggunakan tingkat bunga semalam yang akan berfluktuasi setiap hari.

Penting untuk disadari bahwa jumlah ini hanya dapat diperoleh oleh pedagang yang membeli AUD/JPY. Bagi yang fading carry, atau shorting AUD/JPY, bunganya dibayarkan setiap hari.

Mengapa Strategi Ini Sangat Populer

Antara Januari 2000 dan Mei 2007, pasangan mata uang dolar Australia/yen Jepang (AUD/JPY) menawarkan bunga tahunan rata-rata 5,14%. Bagi kebanyakan orang, pengembalian ini sangat kecil, tetapi di pasar di mana leverage setinggi 200:1, bahkan penggunaan leverage lima hingga 10 kali dapat membuat pengembalian itu sangat luar biasa. Investor mendapatkan pengembalian ini bahkan jika pasangan mata uang gagal untuk bergerak satu sen pun. Namun, dengan begitu banyak orang yang kecanduan carry trade, mata uangnya hampir tidak pernah diam. Misalnya, antara Februari dan April 2010, nilai tukar AUD/USD naik hampir 10%. Antara Januari 2001 dan Desember 2007, nilai AUD/USD meningkat sekitar 70%.

Gambar oleh Sabrina Jiang © Investopedia 2021

Volatilitas Rendah, Ramah Risiko

Carry trade juga berkinerja baik di lingkungan volatilitas rendah karena pedagang lebih bersedia mengambil risiko. Apa yang dicari oleh carry trader adalah hasil—setiap apresiasi modal hanyalah bonus. Oleh karena itu, sebagian besar pedagang pembawa, terutama dana lindung nilai besar yang memiliki banyak uang yang dipertaruhkan, sangat senang jika mata uang tidak bergerak satu sen pun, karena mereka masih akan mendapatkan hasil leverage.

Selama mata uang tidak jatuh, pedagang pembawa pada dasarnya akan dibayar saat mereka menunggu. Juga, pedagang dan investor lebih nyaman mengambil risiko di lingkungan volatilitas rendah.

Bank Sentral dan Suku Bunga

Carry trade berfungsi saat bank sentral menaikkan suku bunga atau berencana menaikkannya. Uang sekarang dapat dipindahkan dari satu negara ke negara lain dengan mengklik mouse, dan investor besar tidak ragu-ragu untuk memindahkan uang mereka untuk mencari tidak hanya hasil yang tinggi tetapi juga hasil yang meningkat. Daya tarik carry trade tidak hanya pada hasil tetapi juga apresiasi modal. Ketika bank sentral menaikkan suku bunga, dunia memperhatikan dan biasanya ada banyak orang yang menumpuk di carry trade yang sama, mendorong nilai pasangan mata uang lebih tinggi dalam prosesnya. Kuncinya adalah mencoba masuk ke awal siklus pengetatan laju dan bukan akhir.

Profitabilitas carry trade dipertanyakan ketika negara-negara yang menawarkan suku bunga tinggi mulai memotongnya. Pergeseran awal dalam kebijakan moneter cenderung mewakili perubahan besar dalam tren mata uang. Agar perdagangan carry berhasil, pasangan mata uang tidak perlu mengubah nilai atau apresiasi.

Ketika suku bunga turun, investor asing kurang terdorong untuk membeli pasangan mata uang dan lebih cenderung mencari di tempat lain untuk peluang yang lebih menguntungkan. Ketika ini terjadi, permintaan untuk pasangan mata uang berkurang dan mulai menjual. Tidak sulit untuk menyadari bahwa strategi ini gagal seketika jika nilai tukar mendevaluasi lebih dari rata-rata hasil tahunan. Dengan penggunaan leverage, kerugian bisa menjadi lebih signifikan, itulah sebabnya ketika carry trade salah, likuidasi bisa menghancurkan.

Risiko Bank Sentral

Carry trade juga akan gagal jika bank sentral melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menghentikan kenaikan mata uangnya atau untuk mencegahnya jatuh lebih jauh. Untuk negara-negara yang bergantung pada ekspor, mata uang yang terlalu kuat dapat merusak ekspor, sementara mata uang yang terlalu lemah dapat merugikan pendapatan perusahaan yang beroperasi di luar negeri. Oleh karena itu jika Aussie atau Kiwi, misalnya, menjadi terlalu kuat, bank sentral negara-negara tersebut dapat menggunakan intervensi verbal atau fisik untuk membendung kenaikan mata uang. Setiap petunjuk intervensi dapat membalikkan keuntungan dalam carry trade.

Andai Semudah Ini!

Strategi carry trade yang efektif tidak hanya melibatkan membeli mata uang dengan hasil tertinggi dan menyingkat mata uang dengan hasil terendah. Sementara tingkat suku bunga saat ini penting, yang lebih penting adalah arah suku bunga di masa depan. Misalnya, dolar AS dapat terapresiasi terhadap dolar Australia jika bank sentral AS menaikkan suku bunga pada saat bank sentral Australia melakukan pengetatan. Juga, carry trade hanya berfungsi ketika pasar puas atau optimis.

Ketidakpastian, kekhawatiran, dan ketakutan dapat menyebabkan investor melepaskan carry trade mereka. Aksi jual 45% pada pasangan mata uang seperti AUD/JPY dan NZD/JPY pada tahun 2008 dipicu oleh Subprime yang berubah menjadi Krisis Keuangan Global. Karena carry trade sering kali merupakan investasi dengan leverage, kerugian sebenarnya mungkin jauh lebih besar.

Cara Terbaik untuk Trading Carry

Ketika datang ke carry trade, pada suatu saat, satu bank sentral mungkin menahan suku bunga stabil sementara yang lain mungkin menaikkan atau menurunkannya. Dengan keranjang yang terdiri dari tiga mata uang dengan hasil tertinggi dan tiga terendah, setiap pasangan mata uang hanya mewakili sebagian dari keseluruhan portofolio; oleh karena itu, bahkan jika ada likuidasi carry trade dalam satu pasangan mata uang, kerugiannya dikendalikan dengan memiliki keranjang. Ini sebenarnya adalah cara perdagangan carry yang disukai untuk bank investasi dan dana lindung nilai. Strategi ini mungkin sedikit rumit bagi individu karena perdagangan keranjang secara alami membutuhkan modal yang lebih besar, tetapi dapat dilakukan dengan ukuran lot yang lebih kecil.

Kuncinya dengan keranjang adalah untuk secara dinamis mengubah alokasi portofolio berdasarkan kurva suku bunga dan kebijakan moneter bank sentral.

Manfaat dari Carry Trade

Carry trade adalah strategi jangka panjang yang jauh lebih cocok untuk investor daripada trader karena investor akan senang dengan kenyataan bahwa mereka hanya perlu memeriksa penawaran harga beberapa kali seminggu daripada beberapa kali sehari. Benar, carry trader, termasuk bank terkemuka di Wall Street, akan memegang posisi mereka selama berbulan-bulan (jika tidak bertahun-tahun) pada suatu waktu. Landasan dari strategi carry trade adalah untuk mendapatkan bayaran saat Anda menunggu, jadi menunggu sebenarnya adalah hal yang baik.

Sebagian karena permintaan untuk carry trade, tren di pasar mata uang kuat dan terarah. Hal ini penting untuk pedagang jangka pendek juga karena dalam pasangan mata uang di mana perbedaan suku bunga sangat signifikan, mungkin jauh lebih menguntungkan untuk mencari peluang untuk membeli saat turun ke arah carry daripada mencoba memudarkannya. Bagi mereka yang bersikeras untuk memudarkan kekuatan AUD/USD, misalnya, mereka harus berhati-hati menahan posisi short terlalu lama karena, setiap hari, lebih banyak bunga harus dibayar. Cara terbaik bagi pedagang jangka pendek untuk melihat bunga adalah dengan memperolehnya membantu mengurangi harga rata-rata Anda sambil membayar bunga meningkatkannya. Untuk perdagangan intraday, carry tidak akan menjadi masalah, tetapi untuk perdagangan tiga, empat atau lima hari, arah carry menjadi jauh lebih berarti.

DISCLAIMER:

  • Trading forex berisiko tinggi.
  • Tanggung jawab dan segala keputusan ada pada Anda sendiri. Informasi disajikan sebaik mungkin, namun tidak menjamin 100% keakurasian.
  • Kami tidak menjamin kualitas materi promosi oleh pihak ketiga berupa iklan berbayar, banner, dll.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *