Kewajiban kontinjensi

Kewajiban kontinjensi adalah kewajiban yang ditanggung oleh perusahaan dalam urutan akuntansinya dan yang pemenuhan atau penampilannya tidak sepenuhnya terjamin di masa depan.

Konsep ini umum dalam akuntansi, termasuk bagian dari kewajiban suatu entitas yang akan diukur atau dipenuhi sebagai kewajiban jika serangkaian keadaan atau kontinjensi yang diperlukan muncul.

Dengan kata lain, tidak ada kemungkinan besar bahwa kebutuhan atau kewajiban untuk mengasumsikan jenis pembayaran ini akan muncul.

Seringkali dalam kehidupan akuntansi perusahaan kewajiban baru ini muncul karena peristiwa yang terjadi di masa lalu. Pada saat yang sama, kewajiban ini mungkin bergantung pada peristiwa di masa depan.

Perlakuan akuntansi atas kewajiban kontinjensi

Ada kewajiban-kewajiban yang mungkin tidak dimasukkan atau diperhitungkan dalam pembukuan harian dan lebih tinggi lagi karena kewajiban-kewajiban itu tidak dapat diukur pada waktu tertentu. Jika demikian, mereka biasanya akan dicatat di neraca.

Seperti yang ditunjukkan di awal, ini terjadi karena biasanya pembayaran ini, yang mungkin harus dilakukan perusahaan pada waktu tertentu, sangat kecil kemungkinannya.

Oleh karena itu, konsep ini disebut kontingen, karena asumsi atau kuantifikasinya akan terkait erat dengan serangkaian karakteristik atau kontinjensi dan ketidaksesuaiannya yang dapat diperkirakan atau tidak dipenuhi.

Seringkali cara perusahaan memberikan perlakuan akuntansi terhadap peristiwa ini adalah melalui penyusunan ketentuan dan/atau anotasi terkait dalam laporan akuntansi.

Konsekuensi yang harus disorot dalam akuntansi untuk kewajiban kontinjensi

Kepemilikan kewajiban yang dipengaruhi oleh kontinjensi tertentu berarti bahwa perusahaan harus mempertimbangkan serangkaian poin:

  • Akuntansi harus memenuhi kewajiban kontinjensi ini dengan ketentuan. Dengan cara ini, dan sebelum munculnya suatu kontinjensi tertentu, ia akan siap secara finansial untuk memenuhi kewajiban yang telah dikontrakkannya.
  • Ketentuan ini biasa disebut dalam akuntansi sebagai risiko dan beban.
  • Tujuan utamanya adalah untuk mengasumsikan bahwa perusahaan bertindak secara ekonomis menjalankan serangkaian risiko. Oleh karena itu dengan hati-hati bersiap untuk bertindak sesuai pada waktu tertentu.

Dikatakan demikian, dalam sistem akuntansi, istilah ini dan aplikasi akuntansi praktisnya memiliki perdebatan permanen mengenai perlakuannya.

Susunan yang benar dalam pembukuan jenis barang ini sering menjadi bahan perdebatan teoretis ekonomi. Karena tidak berdasarkan fakta konkrit tetapi pada kemungkinan pembayaran sesuai dengan serangkaian kondisi.

Contoh kewajiban kontinjensi

Dalam kegiatan ekonomi sehari-hari perusahaan, asumsi komitmen pembayaran masa depan tunduk pada serangkaian persyaratan atau kontinjensi adalah hal biasa.

Sanksi karena konflik dengan pesaing, masalah perburuhan atau pelanggaran undang-undang perpajakan merupakan sumber penting dari jenis kontinjensi ini.

Kasus yang paling sering adalah pengadilan atau konflik hukum yang dapat melibatkannya.

Sebelum kemungkinan kasus litigasi atau hukuman yang diharapkan, perusahaan mungkin menemukan dirinya dalam situasi harus menghadapi komitmen pembayaran di masa depan.

Kasus umum lainnya adalah sanksi oleh Administrasi untuk pembayaran pelengkap pengembalian pajak atau denda.

Sekali lagi, perusahaan komersial menyiapkan sejumlah uang untuk kemungkinan kasus di mana mereka harus melakukan pembayaran, seperti pembayaran denda yang diterima.

Leave a Comment