Kesetaraan Ricardian

Kesetaraan Ricardian adalah teori ekonomi yang menunjukkan bahwa ketika pemerintah meningkatkan pengeluaran yang dibiayai utang untuk mencoba merangsang permintaan, permintaan sebenarnya tidak berubah sama sekali.

Hal ini karena peningkatan defisit publik akan menyebabkan pajak yang lebih tinggi di masa depan. Untuk menjaga pola konsumsi mereka tetap stabil, wajib pajak akan mengurangi konsumsi dan meningkatkan tabungan mereka untuk mengimbangi biaya kenaikan pajak di masa depan ini.

Jika pembayar pajak mengurangi konsumsi mereka dan meningkatkan tabungan mereka dengan jumlah yang sama dengan hutang yang harus dibayar pemerintah, tidak ada efek pada permintaan agregat.

Konsep dasar dari ekuivalensi Ricardian adalah bahwa apapun metode yang dipilih pemerintah untuk meningkatkan pengeluaran, apakah dengan menerbitkan utang publik atau melalui pajak (menerapkan kebijakan fiskal ekspansif), hasilnya akan tetap sama dan permintaan akan tetap tidak berubah.

Teori ini dikembangkan pada abad ke-19 oleh David Ricardo, sesuai dengan namanya. Bertahun-tahun kemudian, profesor Harvard Robert Barro akan menerapkan ide-ide Ricardo dalam versi yang lebih rumit.

Kritik terhadap kesetaraan Ricardian

Kritik utama dari teori ini adalah karena asumsi yang tidak realistis yang menjadi dasar teori tersebut. Asumsi tersebut antara lain:

  • Adanya pasar modal yang sempurna.
  • Kemampuan individu untuk meminjamkan dan menabung kapan pun mereka mau.
  • Individu bersedia menabung untuk mencegah kenaikan pajak di masa depan. Meskipun ini tidak pernah mempengaruhi mereka.

Di sisi lain, teori David Ricardo bertentangan dengan teori ekonomi Keynesian yang lebih populer.

Leave a Comment