Keseimbangan makroekonomi

Keseimbangan makroekonomi adalah konsep ekonomi makro di mana pasar menyajikan kesetaraan antara permintaan agregat dan penawaran agregat. Ini, dalam sistem ekonomi yang sama.

Menurut definisi, adanya keseimbangan ekonomi berarti bahwa produksi yang dilakukan oleh suatu perekonomian secara bersama-sama dituntut oleh semua pelaku ekonomi yang ada (baik swasta maupun publik).

Konsep ini dapat diterjemahkan bahwa penawaran agregat diwakili oleh produksi suatu negara melalui produk domestik bruto (PDB). Sementara itu, permintaan agregat menyumbang set konsumsi publik dan swasta, investasi, dan ekspor cair (yaitu, ekspor dikurangi impor).

Produksi = Konsumsi + Pengeluaran Publik + Investasi + Ekspor – Impor

Pencapaian situasi ekuilibrium pada tingkat komponen ekonomi makro biasanya diterjemahkan ke dalam periode kemakmuran atau pertumbuhan ekonomi. Sebaliknya, ketika ketimpangan terjadi, konsekuensi yang berbeda muncul dalam kehidupan ekonomi, terutama defisit.

Keseimbangan makroekonomi dipelajari dan direpresentasikan secara grafis melalui model OA-DA. Ini menganalisis perilaku penawaran dan permintaan agregat suatu perekonomian dan interaksinya.

Keseimbangan pasar

Jenis keseimbangan makroekonomi

Ada dua jenis keseimbangan makroekonomi:

  • Jangka pendek: DA = OA: Terjadi ketika jumlah yang diminta dari PDB riil sama dengan jumlah yang ditawarkan. Artinya, itu terjadi pada perpotongan kurva permintaan agregat (AD) dan kurva penawaran agregat jangka pendek (OAC).
  • Jangka panjang: Itu terjadi ketika penawaran agregat tidak mencerminkan produksi aktual, melainkan potensi lain atau jangka panjang. Dalam hal ini, potensi produksi dan permintaan agregat adalah variabel yang menentukan tingkat harga. Oleh karena itu, ini berdampak pada tingkat upah nominal.

Variabel makroekonomi

Representasi grafis dari keseimbangan makroekonomi

Seperti dalam kasus ekuilibrium pasar, adalah mungkin untuk mewakili penawaran dan permintaan untuk mempelajari perilaku dan interaksi umum mereka, dengan mempertimbangkan harga dan jumlah keduanya.

Variabel yang diamati dalam keseimbangan makroekonomi dan kondisi tersebut adalah tingkat harga umum dan PDB riil yang diamati. Interaksi mereka mencerminkan titik keseimbangan.

Setiap perubahan yang dicatat dalam variabel yang membentuk penawaran dan permintaan agregat, selain tingkat harga, biasanya memiliki efek pergeseran fungsi dan munculnya titik ekuilibrium baru.

Perubahan-perubahan ini dapat berupa periode kekeringan dalam produksi pertanian, variasi dalam jumlah uang dalam perekonomian, keputusan pengeluaran publik oleh institusi, konflik politik atau militer, perbaikan teknologi, perubahan ekspektasi ekonomi masa depan, perubahan harga bahan bakar atau perubahan harga. preferensi penduduk untuk menabung daripada konsumsi, di antara banyak lainnya.

Leave a Comment