Kedaulatan konsumen

Kedaulatan konsumen adalah kebebasan dan kekuasaan yang dinikmati konsumen di pasar bebas. Artinya, kemampuan konsumen untuk memutuskan barang dan jasa mana yang ingin mereka konsumsi dan mana yang tidak.

Kedaulatan konsumen adalah kemampuan bebas seorang konsumen untuk memilih barang dan jasa yang ingin dikonsumsinya. Untuk melakukan ini, pasar bebas memberdayakan konsumen untuk, berdasarkan serangkaian variabel, memutuskan barang dan sumber daya apa yang ingin mereka peroleh.

Variabel yang mempengaruhi pembelian dapat berupa kualitas atau harga, sedangkan melalui pembelian mereka dapat memutuskan variabel mana yang lebih relevan.

Kedaulatan konsumen, pada gilirannya, memungkinkan perusahaan untuk beradaptasi dengan permintaan nyata, karena pengguna mengkonsumsi apa yang mereka minta, mengarahkan pasokan perusahaan. Pilar dasar aliran pemikiran ekonomi yang mengadvokasi ekonomi pasar.

Alasan apa yang menentukan kedaulatan konsumen?

Di antara alasan utama yang menentukan perolehan barang atau sumber daya oleh konsumen, kita dapat menemukan kualitas dan harga. Namun, ini bukan satu-satunya variabel yang mendorong konsumen untuk melakukan pembelian tertentu.

Artinya, ada lebih banyak motivasi yang dapat mempengaruhi keputusan konsumen.

Di antaranya, kami dapat menyoroti hal-hal berikut:

  • Harga.
  • Kualitas.
  • Preferensi konsumen.
  • Budaya dan lingkungan.
  • Periklanan dan Pemasaran.
  • Tingkat Pendidikan.
  • Lokasi tempat tinggal.
  • Tingkat ekonomi.
  • Status pernikahan individu.

Bobot dan bobot yang diwakili oleh masing-masing motivasi ini dalam diri individu tergantung pada individu itu sendiri. Artinya, kedaulatan konsumen hanya itu, karena individu, sebagai orang bebas, menentukan pembelian berdasarkan kepentingan mereka.

Asal usul kedaulatan konsumen

Istilah ini dipromosikan oleh William Hutt, sebagai tanggapan atas Keynesianisme yang semakin terintegrasi dalam perekonomian negara-negara.

Namun, baru pada abad ke-19 ekonom Austria Ludwig Von Mises merumuskan konsep kedaulatan konsumen. Ia melakukannya melalui penjelasannya tentang proses penawaran dan permintaan, serta pengaruhnya terhadap orientasi pasar.

Dalam pengertian ini, Von Mises menjelaskan bagaimana, meskipun pengusaha dan kapitalis memiliki faktor-faktor produksi dan, oleh karena itu, kekuasaan, mereka tidak dapat mengarahkan pasar bebas, karena kedaulatan konsumen memaksakan arah yang harus diambil perusahaan. pasokan, berdasarkan permintaan konsumen yang berdaulat.

Bagi Mises, kedaulatan konsumen ini seperti proses pemungutan suara yang demokratis. Untuk melakukan ini, Mises menyinggung perusahaan seolah-olah mereka adalah partai politik, serta pembelian konsumen seperti suara yang memungkinkan mereka untuk memerintah. Seperti yang bisa kita lihat, mencoba menunjukkan proses demokrasi yang terlibat dalam membangun ekonomi pasar, yang didominasi oleh konsumen dan bukan oleh intervensionisme.

Di sisi lain, yang bertentangan adalah pendapat ekonom Murray Rothbard. Rothbard, seorang Austria dan kapitalis anarko, menentang teori Mises. Bagi Rothbard, istilah itu belum dirumuskan dengan benar, karena termasuk konsep kedaulatan, ini adalah istilah politik dan mencakup aspek-aspek yang tidak secara tepat menyesuaikan dengan dominasi kebebasan, seperti fakta bahwa pembeli, Berdasarkan kepentingan Anda, memilih satu produk atau yang lain.

Dalam pengertian ini, Rothbard tidak menganggap perlu untuk menyebut proses ini sebagai kedaulatan, seperti halnya proses demokrasi. Bagi Rothbard, demokrasi tidak sepenuhnya sesuai dengan liberalisme, karena demokrasi mewakili mayoritas, sementara di sisi lain, minoritas ditinggalkan.

Peran kompetisi

Bagi Mises, konsep kedaulatan konsumen merupakan konsep yang justru membutuhkan sistem persaingan yang mengatur dirinya sendiri dengan tuntutan. Dengan kata lain, kedaulatan konsumen hanya mungkin jika, pertama-tama, kita memiliki ekonomi pasar. Selain itu, kedua, kami memiliki penawaran yang heterogen, yang ditawarkan oleh sejumlah besar perusahaan (persaingan pasar).

Di pasar yang dikendalikan oleh kartel, monopoli atau lembaga anti-pasar lainnya, kedaulatan konsumen tidak dapat ditegakkan. Artinya, di pasar di mana persaingan minimal, konsumen melihat kedaulatannya berkurang dan, oleh karena itu, tidak memiliki kekuatan.

Leave a Comment