Cara Membeli Yuan Cina

Karena ekonomi China menjadi pemain yang lebih dominan dalam perdagangan internasional dan yuan terus mendapatkan penerimaan lebih banyak, semakin banyak investor mencari cara untuk mendapatkan eksposur ke mata uang China. Sementara yuan masih agak dipatok ke dolar AS dan belum sepenuhnya diperdagangkan secara bebas, yuan mendekati status itu dengan cepat dan menjadi lebih mudah diakses oleh investor. Investor memiliki beberapa opsi investasi yuan, termasuk membeli yuan secara langsung dan menyimpannya secara tunai, berinvestasi dalam dana yang memegang yuan Tiongkok, dan membeli kontrak berjangka yuan. Namun, ada nuansa untuk setiap investasi.

Takeaways Kunci

  • Ketika ekonomi Tiongkok terus berkembang, yuan mendapatkan penerimaan yang lebih besar di seluruh dunia.
  • Investor dapat mengambil posisi dalam yuan dengan membuka rekening tabungan atau deposito dengan dolar AS, tetapi rekening dalam mata uang yuan.
  • Investor juga dapat membeli dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang dirancang untuk mencerminkan kinerja mata uang China.

Kasus untuk Berinvestasi dalam Yuan Tiongkok

Dari tahun 2015 hingga 2020, devaluasi yuan oleh pemerintah Tiongkok telah meningkat dari sekitar 6,20 yuan terhadap dolar AS (USD) pada tahun 2015 menjadi lebih dari 7,10 pada tahun 2020.

Ekonomi Naik

Ketika ekonomi Tiongkok terus berkembang, dengan cepat memindahkan Tiongkok dari statusnya sebagai ekonomi pasar berkembang utama menjadi ekonomi nomor satu dunia secara keseluruhan, yuan mendapatkan penerimaan yang jauh lebih besar di seluruh dunia. Komitmen China untuk meraih posisi yang lebih menonjol dalam ekonomi keuangan global tercermin dalam pembentukan Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) dan Contingent Reserve Arrangement, semacam mini-IMF untuk kawasan Asia-Pasifik.

Status Mata Uang

Lebih lanjut memperkuat status Tiongkok, Dana Moneter Internasional (IMF) menambahkan renminbi Tiongkok ke daftar mata uang cadangannya yang akan digunakan, sebagian, untuk transaksi bank sentral. Renminbi dan yuan sering digunakan secara bergantian sebagai mata uang untuk Cina, tetapi renminbi dianggap sebagai mata uang resmi Cina. Yuan digunakan untuk memfasilitasi transaksi global dan keuangan dan biasanya digunakan di luar negeri–di luar Tiongkok–sementara renminbi lebih sering digunakan di Tiongkok–darat.

Mata uang lain yang dianggap sebagai mata uang cadangan termasuk dolar AS, euro, pound Inggris, dan yen Jepang. Peningkatan status renminbi memungkinkannya untuk digunakan lebih sering dalam perdagangan global dan transaksi keuangan internasional.

Kontrol Modal

Namun, pemerintah China masih mengontrol nilai tukar yuan dan renminbi dan memiliki kontrol modal, yang mencegah investor China memindahkan uang keluar dari China. Sampai China dapat dengan bebas mengambangkan mata uangnya dan mengizinkan pergerakan bebas investasi modal masuk dan keluar negeri, yuan atau renminbi kecil kemungkinannya akan menggantikan dolar AS sebagai mata uang cadangan dunia. Mata uang cadangan digunakan untuk menentukan harga komoditas, seperti emas dan minyak mentah, serta memfasilitasi transaksi perdagangan global di negara berkembang yang memiliki rezim mata uang dan sistem keuangan yang kurang stabil. Namun demikian, adil untuk mengatakan bahwa mata uang China sedang dalam perjalanan untuk menjadi pemain yang lebih besar dalam transaksi internasional.

Memegang Uang Tunai dalam Yuan

Bank of China memiliki cabang di New York, Chicago, dan Los Angeles di mana investor dapat membuka tabungan atau rekening deposito berjangka hasil tinggi dengan dolar AS tetapi dalam denominasi yuan. Investor harus mengkonversi dana kembali ke dolar AS untuk melakukan penarikan. Selama mereka menyimpan uang di rekening ini, investor mendapat manfaat dari apresiasi nilai dalam mata uang China.

Bank TIAA, melalui akun WorldCurrency Access Deposit, juga menawarkan kesempatan untuk membuka rekening bank dalam denominasi yuan. Akun membutuhkan minimal $2.500 deposit pembukaan. Mereka memenuhi syarat untuk IRA, dan biaya pemeliharaan bulanan mungkin berlaku. Selama yuan tetap menjadi mata uang yang tidak dapat dikirim, penarikan hanya dapat dilakukan dalam dolar AS. Namun, konversi mata uang biasanya akan dikenakan selisih 1%, yang dimasukkan ke dalam atau ditambahkan ke konversi nilai tukar.

Berinvestasi dalam Yuan melalui ETF atau ETN

Cara lain untuk berinvestasi dalam yuan adalah melalui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang dirancang untuk bekerja sesuai dengan nilai mata uang China. Salah satunya adalah Dana Portofolio Obligasi Dim Sum Yuan Cina Invesco. ETF ini diinvestasikan dalam portofolio obligasi dim sum, yang diterbitkan di luar China daratan tetapi tetap dalam mata uang yuan. Dana tersebut menawarkan apresiasi modal sesuai dengan yuan, hasil dividen yang murah hati yang dapat berkisar dari 3,50% hingga 4,00% per tahun. Dividen biasanya pembayaran tunai yang dilakukan kepada investor sebagai hadiah untuk berinvestasi dalam keamanan, dana, atau saham. Dana tersebut juga menawarkan potensi keuntungan modal yang dihasilkan dari peningkatan nilai obligasi.

Salah satu ETF Yuan Tiongkok yang paling banyak diperdagangkan adalah Dana Yuan Tiongkok WisdomTree Dreyfus. Dana tersebut bertujuan untuk mencerminkan kinerja suku bunga China dan nilai yuan relatif terhadap dolar AS. Ada juga Market Vectors Chinese Renminbi/USD ETN, yang terlihat mencerminkan kinerja keseluruhan yuan dalam kaitannya dengan dolar AS dengan melacak Indeks Pengembalian Total Renminbi Tiongkok S&P. ETN mirip dengan ETF kecuali ETN biasanya berinvestasi dalam aset lain selain saham. Indeks dasar untuk Market Vectors ETN terdiri dari kontrak forward mata uang yang tidak dapat dikirim selama tiga bulan dengan nilai tukar yuan/dolar AS.

Kontrak forward memungkinkan dua pihak untuk menukar dua mata uang dengan mengunci nilai tukar pasangan hari ini untuk penyelesaian di beberapa titik di masa depan. Kontrak forward awal diimbangi atau dibatalkan saat tanggal penyelesaiannya jatuh tempo. Perbedaan nilai tukar antara forward asli dan perdagangan offset adalah keuntungan atau kerugian dari pergerakan nilai tukar mata uang. Perbedaan bersih biasanya diselesaikan dalam dolar, dan tidak ada yuan yang berpindah tangan.

Mata Uang Yuan Berjangka dan Perdagangan Forex

Investor yang ingin memaksimalkan investasi dalam yuan melalui penggunaan investasi leverage dapat mempertimbangkan perdagangan mata uang berjangka atau pasar valas. Transaksi leverage menggunakan dana pinjaman untuk meningkatkan keuntungan atau pengembalian investasi. Namun, seperti halnya leverage dapat memperbesar keuntungan, itu juga dapat memperbesar kerugian.

Mata uang Yuan/renminbi berjangka diperdagangkan di Chicago Mercantile Exchange (CME) dengan simbol RMB. Opsi berjangka pada yuan juga tersedia. Futures adalah derivatif karena mereka memperoleh nilainya dari investasi yang mendasarinya. Kontrak berjangka dapat digunakan untuk berspekulasi tentang mata uang dan komoditas. Namun, futures memiliki tanggal kedaluwarsa yang telah ditentukan dan distandarisasi tidak seperti kontrak forward, yang memungkinkan jumlah dan tanggal penyelesaian yang disesuaikan.

Sejumlah kecil broker forex menawarkan perdagangan dalam pasangan mata uang dolar AS-yuan (ditunjuk sebagai USD/CNY). Karena jenis investasi ini memiliki daya ungkit yang tinggi, mereka hanya cocok untuk investor yang bersedia menerima tingkat risiko yang lebih tinggi yang menyertai tingkat potensi pengembalian yang jauh lebih tinggi.

DISCLAIMER:

  • Trading forex berisiko tinggi.
  • Tanggung jawab dan segala keputusan ada pada Anda sendiri. Informasi disajikan sebaik mungkin, namun tidak menjamin 100% keakurasian.
  • Kami tidak menjamin kualitas materi promosi oleh pihak ketiga berupa iklan berbayar, banner, dll.

Was this helpful?

0 / 0

Leave a Reply 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *